Saturday, February 6, 2010

Mesej Dalam H1N1

Tiada seorang pun yang menginginkan neraka Allah kerana asalnya manusia adalah dari syurga Allah. Oleh itu, menjadi fitrah manusia menginginkan syurga. Tetapi pengakhirannya Allah menyediakan dua tempat; syurga dan neraka.

Kenapa?

Kerana mereka ada pancaindera tapi tidak digunakan dengan baik. Mereka ada hati tapi tidak mampu untuk menilai.



Sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada [Al-Hajj 22:46]

Ada hati, ada minda, tetapi mereka tidak mampu berfikir dengan baik.

Pepatah ada menyebut "Hayawaanun Laatikum" ertinya manusia seperti haiwan yang berakal.
Manusia itu adalah haiwan, cuma ia mampu berfikir. Masakan haiwan pergi ke surau, kuliah maghrib, dan bersikap rasional. Kerana itu, manusia yang apabila terpisah dari agama, dari peribadi yang mulia serta pemikiran yang rasional adalah diumpakan seperti haiwan.

Selsema Babi (H1N1)
"Babi najis apa adik-adik?"
"Najis Mughallazah..!" sambut adik-adik.

Kanak-kanak faham larangan tentang babi. Kita juga faham larangan tentang babi.
Tetapi adakah yang betul-betul memahami haiwan kotor ini?
Kerana masih tiada kefahaman tentang babi lah yang menjadikan virus H1N1 masih menular sehingga kini tanpa dapat dimusnahkan secara sepenuhnya lagi.

Kita melihat dari perspektif luaran tanpa mencari hikmah.

Manusia, terutamanya umat Islam sering melihat babi sebagai sesuatu yang JAUH dari kita.

Orang Islam tak makan babi. Orang Islam tak sentuh babi.

Mengambil Selsema Babi sebagai suatu amaran.
Suatu ketika dahulu negara kita dikejutkan dengan jumlah kes denggi yang sangat tinggi sehinggakan hospital dipenuhi dengan mangsa-mangsa nyamuk!
Ya..nyamuk. Sama seperti apa yang terjadi pada Raja Namrud; diserang oleh seekor nyamuk sahaja lalu mati.

Nyamuk Aedes hanya aktif pada waktu gelap (maghrib dan subuh).
Amaran untuk mengingatkan manusia betapa pentingnya untuk bangun pada waktu-waktu ini untuk beribadat (nyamuk tak ke surau). Atau mungkin juga mengingatkan kita tentang sikap kita yang semakin menghampiri Namrud.

Apabila Allah menurunkan bala, ianya secara menyeluruh
Kajian antara ayam dan babi tentang cara mendapat pasangan menemui hasil yang sangat menarik.

a) Dua ekor ayam jantan dan seekor ayam betina dilepaskan dalam kandang. Apa yang didapati ialah kedua-dua ekor ayan jantan tersebut bertanding secara sistematik untuk mendapat pasangan. Yang menang dalam sabungan akan mendapatkan ayam betina tersebut.

b) Dua ekor babi jantan dan seekor babi betina dilepaskan dalan kandang babi. Apa yang didapati ialah, ketiga-tiga ekor babi menyerbu sekaligus. Tiada sistem yang sistematik seperti ayam. Malahan, jika kedua-dua babi jantan tidak berjaya mendapatkan babi betina, maka yang jantan akan berpasangan dengan yang jantan. Gay!

Sikap babi sangat menyerupai sikap manusia pada akhir zaman.
Ramai yang menyangka sebagai Muslim, H1N1 adalah sesuatu yang jauh dari kita kerana kita tidak pernah menyentuh, makan, atau apa-apa sahaja yang mendekati babi. Akan tetapi, Allah ingin memberitahu bahawa sebenarnya SIKAP dan PERANGAI manusia lah yang mendekati babi.

Oleh itu, hendaklah memperhalusi ujian dan bencana yang telah Allah beri. Jagalah adab, pemakanan, dan perbuatan agar menjauhi maksiat.

"Jangan campakkan diri kamu ke ruang-ruang kebinasaan."
addzariyat211.jpg
“Dan pada dirimu itu, mengapakah kamu tidak perhatikan tanda-tanda dan bukti kebesaran Dia?” [Adz-Dzaariyaat 51:21]

*_berfikir dan berfikir_*

3 lontaran pandangan:

gNoLa miDen said...

Sebab tu org ckp,ikut resam ayam,sanggup bertarung sampai mati nak pertahankan pasangannya...
Jangan ikut resam babi,sebab babi ni hina...sanggup kongsi pasangannya semata2 nak puaskan nafsu...sungguh xbermaruah...
Nice writing...saya suka!

Cahaya Pejuang said...

ada eh midin org kata cmtu? akak pnah dgr yg ikut resam padi je. hehehe =P
NEway, mekasih sudi berkongsi ^_^

kataganti said...

Setiap apa yang berlaku di dunia ini mesti ada kaitan dengan Tuhan.
Tuhan ada berperanan dalam hidup kita...

 
Blogger Templates by Wishafriend.com